Akuntansi forensik telah ada selama ribuan tahun. Di Mesir kuno, akuntan dikenal sebagai mata dan telinga firaun. Menurut beberapa laporan, akuntan forensik kuno mahir mendapatkan kebenaran dan, kadang-kadang, mereka memanfaatkan teknik interogasi yang keras dan bahkan penyiksaan.

Tidak ada diskusi tentang akuntansi forensik yang lengkap tanpa setidaknya menyebutkan Sherlock Holmes, karakter fiksi dari akhir 1800-an, yang dikenal luas karena pengamatannya yang cerdik, logika yang sempurna, kekuatan deduksi, dan penggunaan ilmu forensik. . Sepanjang perkembangan akuntansi forensik modern, Sherlock Holmes kadang-kadang diangkat sebagai panutan bagi calon akuntan forensik. Pemujaan terhadap Sherlock Holmes oleh komunitas akuntansi benar-benar tepat. Karena akuntan forensik sering menyelidiki bagaimana, di mana, kapan, dan mengapa penipuan keuangan.

Kasus pertama seorang akuntan yang bersaksi di pengadilan sebagai saksi ahli adalah dalam kasus Kanada tahun 1817 Meyer V Sefton. Namun, tidak sampai lebih dari seratus tahun kemudian istilah akuntansi forensik diciptakan oleh Maurice Peloubet (1892–1976) pada tahun 1946. Ketika ia menerbitkan sebuah artikel berjudul, “Forensic Accounting—Its Place in Today’s Economy.” Peloubet adalah seorang akuntan yang sangat terkemuka di zamannya.

Sejak Peloubet menerbitkan artikelnya, akuntansi forensik sebagai area praktik terus berkembang. Selama Perang Dunia II, FBI mempekerjakan sejumlah besar akuntan untuk membantu operasi intelijen dan kontra-intelijen. Pada 1960-an, J. Edgar Hoover, kepala FBI, mempekerjakan sejumlah besar akuntan untuk memerangi kejahatan terorganisir.
Kebutuhan akuntan forensik meningkat secara dramatis dengan skandal keuangan yang dimulai pada 1980-an dan terus berlanjut.

Categories: akuntansi

0 Comments

Leave a Reply

Avatar placeholder

Your email address will not be published. Required fields are marked *